Home » Doktrin Feminist dan LGBT

Doktrin Feminist dan LGBT

Tak perlu aku rungkai maksud feminist atau LGBT sebagai pembuka kata. Cukup sekadar pemahaman kau sahaja. Tapi andai kata kau mahu tahu dari sudut aku. Silakan terus mencerna sabda-sabda aku. Moga aku mampu jumpa kata noktah di hujung nanti maka ‘buckle up manusia, it’s a bumpy ride ahead’.

Aku sangat tertarik dengan radikal feminist dimana mereka mahu eliminasi kewujudan homo sapien berlainan gender. Hanya sebab dia punya P dan kau punya V tak membuat kau any less or any more better. Women, kau kena faham makhluk berlainan jantina dicipta ada spesifik tugas mereka atas dunia. Tak perlu juga diperhalusi sebab musabab dari sudut biologi, aku harap kamu cukup cerdik dengan pemahaman itu dari tingkatan 3. Aku mahu sentuh dari sudut sosial dimana jantan melindungi betina dan betina dilindungi jantan. Aku tak paham kenapa marah sangat wanita dekat luar sana apabila dia rasa terhina perlu dilindungi lelaki. Apa salah kalau dilindungi, kau kena sedar secara fizikal memang kita lagi lemah. Aku tak rendahkan martabat perempuan jauh sekali nak mencerca kebolehan perempuan untuk lindungi diri sendiri. Tapi lihat dari sudut pandangan lelaki, jiwa mereka lahir untuk menaungi perempuan, membela raga kita. Mereka akan rasa hero macam superman. Kau tak suka tengok jantan kau mendabik dada dan bilang pada kumpulan jantan lain ‘aku mampu jaga dia’. Kau tak suka tengok dia senyum bangga pada kehidupan lain sambil peluk bahu kau ‘aku mampu mengawasi dia’. Kau tak suka dia sengih bahagia atas katil ‘aku mampu puaskan dia’. Kalau aku, seribu kali pun aku mahu dia begitu. Aku tak nampak langsung kat mana perempuan akan tampak lemah bila dia mampu buat lelaki dia serupa itu. Bagi aku pada zaman milenium sekarang, kalau ada wanita mampu buat lelaki dia sengih, senyum bangga sepanjang masa. Aku tabik hormat spring baik punya sebab bukan lelaki itu hebat, tapi perempuan tu. See perempuan, it’s all about perspective.

Aku sentuh isu lain yang dibangkitkan oleh radikal feminist dimana cara perempuan berpakaian tidak patut jadi penyebab dia dirogol atau penindasan cara pemakaian. Aku sentuh pemakaian dari sudut islam dulu, aku pernah terbaca cerita di mana ada orang bertanya kenapa perempuan perlu bertutup rapi. Maka dijawab si cerdik pandai ‘aku buang dua biji gula-gula ke tanah, satu berbalut dan satu tidak, maka mana kau pilih?’. To be honest kepada pemakai rambut tegar, kau akan pilih mana? Okay mungkin cerita aku berat sebelah but then kau siapa nak persoal hukum tuhan, hebat sangat agaknya kau. Ke kau ni kolaborasi dengan tuhan cipta cakerawala? Aku faham perlunya tahu kenapa sesuatu perkara itu dibuat, tapi perlu ke sampai hukum tuhan pon kau nak tanya ‘apesal aku kena buat?’ Kau nak jadi bengap takpa, silakan. Tapi jangan jahil sangat.

Dan lebih aku rasa macam nak cari kepala perempuan-perempuan sundal ni dan gantung buat perhiasan di halaman rumah bila dikatakan pemakaian bertutup itu oppressing. Celah mana yang menindas pon aku tak tahu. Kenapa dengan abah yang pesan ‘kaklong, baju tu ketat sangat, mohon tukar’ atau abang ngah ‘adik, rambut adik tu cantik sangat, kalau abang sendiri rasa nak pegang, bayangkan buaya kat luar sana, boleh tolong tutup sebelum keluar?’. Weyh, gila romantik famili aku selalu tegur macam ni. Kau nampak tak implikasi berpakaian menutup dengan terdedah longkang sana sini. Which bring us to argument two, pemakaian wanita tidak patut dipersalahkan dalam situasi dirogol. Serupa apa la pemikiran macam ni. Aku tak nafikan bila ada orang terbitkan isu ‘kenapa lelaki yang tak jaga pandangan’. Betul, lelaki kena jaga pandangan dan kawal nafsu, tapi kau cuba cernakan dalam konteks macam mana lelaki nak jaga pandangan, kawal nafsu kalau kau sibuk tayang longkang ke hulur ke hilir, bertelanjang dari atas sampai bawah. Kes macam ni serupa kau jinjit tulang satu mall, dan kau marah kucing, anjing yang ikut sambil menyalak kat kau. Jahilkan tu? Maka my dear sister, tak boleh kau salah bulat bulat kat buaya yang baham kau. Buaya tu memang nafsu satu, tapi satu dia tu dah jadi raja dalam sel otak tak membesar. Pada yang sedia tutup tapi masih dibaham, aku harap kau bertabah. Pada yang masih ada ruang untuk dibaiki, aku harap kau sedar.

Berlainan keperluan seksual dari norma manusia ini juga salah satu kes berat dalam kehidupan generasi kini. Aku nampak dah macam cendawan diorang tumbuh, lepas satu-satu. Don’t get me wrong, aku tak benci gay, bi, homo,lesbian sebab secara amnya aku benci manusia sama rata. Yang aku benci secara spesifik bila golongan ‘coming-out-of-closet’ ni bila mereka nak ada undang-undang pertahan pemilihan mereka. Kau nak jadi gua sama gua or pedang sama pedang, eh silakan. Sikit aku tak heran sebab tak memberi impak baik secara rohaniah mahupun sahsiah kepada aku. Tapi sampai nak ada organisasi, siap minta derma, ada petisyen bagai. Masyallah, memang jadi bahan gelak aku dalam minda je. Apa jela yang kau perlukan untuk mengamalkan seksualiti kau sampai kena minta derma. Tak boleh hadam aku dengan pemikiran diorang ni. Aku jadi sakit mata, sakit hati bila sibuk kibar bendera pelangi konon bangga dengan agama baru. Celaka sebab aku sendiri tak mampu nak kibar bendera agama waima negara sendiri. Aku tak rasa perlunya mereka ni nak sampai ada undang-undang sebab kena faham amalan diorang memang salah dari azali kehidupan. Aku syak diorang gagal faham sains tingkatan 3. Atau mungkin tertindas di pertengahan jalan kehidupan. Sebagai golongan minoriti dalam masyarakat, mereka patut duduk dendiam dalam tanah tanpa perlu rasa superior atau spesial sebab mereka lain dari lain. Amalkan jela pahaman korang. Kenapa sampai perlu notis dari gubalan undang-undang akan kehadiran kau dalam komuniti. Tak cukup kad pengenalan? Kalau cinta kau suci dan luhur sampai perlu kahwin, pepandai lah kau tubuh rumah agama bawah tanah untuk nikahkan kau sama pasangan. Tapi jujur bagi aku, sangat lawak aku ketawa sampai golek-golek serupa anjing bila kau marah agama atas pilihan seksual kau tapi kau masih berpegang teguh pada agama yang sama. Macam kau marah mak kau tak bagi kau makan tanah depan rumah tapi kau masih mahu dia tidurkan kau bila senja menjelma. Kau dah pilih sama jantina lepas tu kau nak berdiri ‘waiting for my significant others walking down the aisle’ cakap ‘i do’ dekat gereja yang eventhough kristian menyimpang dari islam tapi pokoknya masih menentang homoseksual ni. Berani gila kau. Yang lagi aku hairan, macam mana kau pilih siapa kena tunggu dan siapa kena jalan. Untuk kaum ini, aku memang takda nasihat cuma kau dah besar panjang, harapnya famili dah kasi didikan agama dengan jitu, jadi kau timbang tara dari situ. Pilihan kau nak duduk berpesta di neraka atau bahagia atas mahligai dekat syurga sebab aku yang normal seksual pon belum tentu ada kat syurga.

Aku rasa cukup pemikiran akal aku untuk konteks feminist dan LGBT untuk kali ini. Mungkin kau setuju, mungkin tidak. Oh well, ada aku kisah sebab kau nak habis baca pon penulisan aku *ketawa syaitonirojim*. Segala yang baik dari tuhan dan segala yang buruk dari aku, hamba tuhan tak sempurna alam.

Source: Picture source from the odyssey online

By | 2017-07-17T10:01:00+00:00 December 14th, 2016|Doktrin|0 Comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: